Monday, January 16, 2017

JOM AYAH IBU...KITA TAMBAH ILMU

Assalamualaikum
Encik Ahamed Tamizi sedang memberi penerangan

Pernah suatu ketika para sahabat sedang duduk berkumpul, Abdullah bin Mubarak ditanya ; “ Kenapa kamu tidak mahu duduk dan berkumpul dengan kami?” lalu dia berkata kepada mereka; “Saya lebih senang duduk dan berkumpul bersama Baginda SAW dan para sahabat (iaitu lebih senang bersama buku-bukunya), kerana setiap kali berkumpul di dalam majlis, kamu selalu mengumpat dan membicarakan orang lain.”

Sudah hampir sebulan sesi 2017 bermula. Bermacam ragam murid-murid baru dan lama yang dipertontonkan. Alhamdulillah, tadika kembali meriah. Kerusi-kerusi cikgu pun mula sejuk, melambangkan yang cikgu pun tak cukup masa menangani murid-murid. Biasalah, murid baru, kerenah baru, pengurusan masa pun perlu yang baru.

Jika guru-guru kelas sibuk menguruskan anak-anak murid, kami di bahagian pengurusan juga turut sama sibuk. Ada yang sibuk menguruskan stok yang keluar masuk dan ada juga yang sibuk memantau perjalanan silibus di tadika-tadika yang berada di bawah pengurusan MyBistari Group. Bermulanya sesi yang baru ini, bermakna bermula jugalah program-program yang kami akan adakan sepanjang tahun 2017. Diharap para ibu bapa dan penjaga dapat turut serta dan memberi sokongan kepada kami dalam menjayakannya.

Untuk program pembukaan bagi tahun 2017, Sesi Penerangan Bacalah Anakku & Sempoa akan diadakan di TS Hotel, Tmn Scientex pada 21hb Januari 2017, Sabtu yang mendatang ini. Masih terdapat banyak lagi ruangan yang kosong sekiranya pihak ibu bapa berkeinginan untuk menghadirkan diri.

Bagi Sesi Bacalah Anakku, penyertaan kami buka untuk para ibu bapa murid K1. Ketika program ini dijalankan, penceramah akan berkongsi dengan ibu bapa progress anak-anak sepanjang sebulan pertama persekolahan. Tips dalam mendidik anak-anak juga akan dikongsikan bersama. Beberapa guru dari setiap cawangan juga akan berada bersama ketika program, jadi gunakanlah peluang ini sebaik mungkin untuk bertanya dan berkongsi pendapat berkenaan anak masing-masing. Di hari lain mungkin tak berkesempatan untuk berbual mesra dengan para guru.Banyak ilmu yang akan dipelajari sekiranya turut serta dalam program ini.  

Mengenalkan carta sukukata kepada ibu bapa

Para ibu bapa yang meluangkan masa pada tahun lepas.

Khyusuk mendengar ceramah yang disampaikan.

Bagi Sesi Sempoa pula, ibu bapa dari kalangan murid K2 pula yang digalakkan menyertai program. Jangan lupa bawa sempoa sendiri ya! Ketika inilah ibu bapa berpeluang merasai hebatnya penangan sempoa yang dipelajari anak-anak mereka. Beberapa jam yg para ibu bapa akan peruntukkan ketika menghadiri program ini, manfaatnya Insyaallah selamanya selagi ilmu itu diamalkan.

Terima kasih kerana hadir dan memberi sokongan.

Kami disini masih mengharapkan lagi penyertaan dari pihak ibu bapa. Seperti yang saya nyatakan terdahulu, banyak ilmu yang akan dikongsikan untuk manfaat bersama di kemudian hari nanti.

Jom jengah sebentar posting yang terdahulu berkenaan program  Sesi Penerangan Bacalah & Sempoa


Opss.. pada masa yang sama, ketika ini sedang berlangsung sesi bergambar kelas semester 1, jangan keliru ya, ibu dan bapa.. sesi bergambar yang ini tak dikenakan bayaran dan gambar-gambar kelas yang diambil adalah untuk dipaparkan di website tadika. Pastikan anak-anak hadir ke tadika untuk bergambar ya!!

~Cikgu Norifah~

Wednesday, January 4, 2017

2017 SESI PERSEKOLAHAN BERMULA



Berdiri tegak menanti arahan seterusnya dari guru kelas.

“Dan tetap tekunlah engkau memberi peringatan, kerana sesungguhnya peringatan itu mendatangkan faedah kepada orang-orang yang beriman.” Surah Adh-Dhariyat : 55

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah, sudah masuk minggu kedua kami berada dalam Sesi Persekolahan 2017 tetapi baru sekarang ini saya berkesempatan untuk berkongsi cerita. Tiada banyak perbezaan dengan tahun-tahun yang terdahulu, ragam anak-anak murid yang baru tidak jauh beza dengan yang sebelumnya. Guru-guru lama pun sudah masak dengan karenah yang bakal dipertontonkan oleh anak-anak murid mereka yang baru ini. 

Berurusan di kaunter van (TIB)

Bersabar menunggu giliran untuk berurusan dengan pihak van (TM)

Wahhhh... semakin hebat kasut sekolah anak-anak sekarang.

Untuk kali ini, seperti juga tahun yang lepas, kami di bahagian pengurusan setia menanti kehadiran murid-murid di Tadika Pintar Bistari Taman Mawar. Debaran yang kami rasa walaupun tidak menguruskan kelas, tetap sama seperti guru-guru yang menanti kedatangan murid baru di kelas. Untuk hari-hari yang sebegini, kami menggelarkan diri kami “Special Task Force” kerana pada hari yang pertama ini,  pejabat kami tinggalkan kosong dan tumpuan kami adalah membantu mana-mana bahagian yang memerlukan pertolongan kami.

Peluang ini memang kami tunggukan kerana masa inilah selalunya kami akan dapat  bertemu dan beramah mesra dengan ibu bapa. Lagilah kalau yang menghantar anak itu adalah terdiri dari ibu bapa yang pernah menghantar anak-anak mereka ke Pintar Bistari. Ketika inilah kelihatan pihak-pihak pengurusan berada di meja pendaftaran, di dalam kelas, di halaman luar dan juga di bilik air, membantu guru-guru dan para ibu bapa menguruskan anak-anak murid menghadapi hari pertama persekolahan. 

Cikgu Azreen sedang membantu mengawal
kelas.

Pn Shawariah membantu proses
pendaftaran pada sesi pagi.

Kami di bahagian pengurusan juga pencinta anak-anak tadika sama seperti cikgu-cikgu yang lain. Walaupun tanpa sebarang arahan atau permintaan sedar-sedar sahaja Cikgu Azreen dan Cikgu Shawariah sudahpun berada di dalam kelas, tolong memujuk mana-mana murid yang menangis. Paling cepat risau adalah Puan Shawariah, pantang terdengar suara murid yang menangis, bergegas dia bangun meninggalkan mejanya dan mencari punca tangisan. Jika tak juga berhenti menangis, kami akan keluarkan sebentar anak-anak ini agar tidak mempengaruhi murid-murid lain untuk ikut menangis. Topik perbualan kami di pejabat juga berkisar dengan anak-anak baru ini.

Seperti biasa juga, ramai ibu bapa yang agak sukar untuk melepaskan anak-anaknya di dalam kelas. Ketika saya keluar untuk mengunci pintu pagar tadika masih terdapat beberapa ibu bapa yang masih terjengah-jengah dan setia menanti anaknya di luar tadika. Sekadar berbasa basi saya bertanya kenapa tidak balik dahulu?

“Risau ni cikgu, tu dengar suara menangis.. macam suara anak saya, tadi masa saya hantar dia tak menangis,” katanya sambil terjengah-jengah lagi cuba untuk mengecam suara yang menangis itu.

“Tak apa encik, biasalah macam tu, Insyaallah pandailah cikgu-cikgu kami memujuk murid yang menangis tu..”  itu lah jawapan yang sampaikan padanya. Untuk berbual lebih lama tak dapat kerana perlu bergegas mengunci pintu grill tadika pula, tidak mahu ada yang berlari meluru keluar. Sehabis baik kami cuba untuk mengelakkan dari acara pecut 100 meter bersama anak murid.

Bagi ibu bapa, jangan risau, memang untuk hari atau minggu pertama nampak keadaan agak kucar kacir dengan murid yang menangis dan yang memerlukan perhatian, tetapi itu sudah menjadi kebiasaan bagi kami. Beri kepercayaan kepada kami dalam menangani mereka-mereka yang menangis. Kami faham bukan mudah bagi anak-anak ini untuk meletakkan kepercayaan kepada kami, orang luar yang asing bagi mereka.

Melihat kali terakhir sebelum meninggalkan anak di bawah jagaan guru.

Tekun menyiapkan tugasan yang diberikan oleh guru kelas.

Jom kita nyanyi sama-sama!!

Murid-murid yang mengikuti pra tadika sudah faham
dengan etika di sekolah.

Bagi pihak van pula, untuk seminggu awal persekolahan ini, memang anak-anak akan sampai ke rumah agak lewat. Berilah masa kepada pihak van untuk membiasakan diri dengan jalan- jalan dan lorong-lorong yang ada di sekitar Pasir Gudang. Walaupun ada yang menghubungi kami dan memberitahu, 

“Van yang sama aje ni cikgu..yang anak saya naik tahun lepas, takkan lambat juga?”

Harus diingat, walaupun van dan pemandu yang sama, jumlah murid berbeza, begitu juga bagi murid baru yang menggunakan khidmat van tersebut. Sekiranya pihak van tidak menjawab telefon, berkemungkinan besar ketika itu mereka sedang memandu van, bahaya ya bagi mereka untuk menjawab panggilan . Ibu bapa memang berhak untuk merasa risau, tetapi hubungilah pihak van sekiranya anak tak juga sampai dalam masa sejam, kalau lewat dalam 15 minit atau setengah jam tu, harap bersabarlah ya!

Seperkara lagi, jangan lupa ya untuk serahkan kembali surat peraturan tadika dan juga surat kebenaran renang yang lengkap berisi maklumat yang diperlukan ke tadika masing-masing sebelum 12 Januari 2017 (Khamis). Jangan sampai anak-anak tuan puan terlepas peluang untuk bermandi manda di kolam dengan rakan-rakan mereka kerana borang tidak dihantar ya!

~Cikgu Norifah~

Tuesday, December 20, 2016

2017 PRA TADIKA

Bismillahirrahmanirrahim.

Hasil buah tangan di kelas Pra Tadika


“Raihlah ilmu, dan untuk meraih ilmu belajarlah untuk tenang dan sabar.” – Saidina Umar Al Khattab.

Tenang dan sabar. Ya, itulah yang amat diperlukan apabila bemulanya sesi Pra Tadika 2017. Belum terlambat lagi rasanya untuk saya berkongsikan cerita berkenaan sesi ini.  Seperti yang berlaku pada saban tahun, kami akan menawarkan sejumlah murid K1 2017 yang mendaftar awal ke Pra Tadika 2017. 

Seawalnya kami telah berpesan kepada guru-guru, baik yang lama mahupun baru untuk bersiap sedia menerima kedatangan murid-murid baru ini. Ujian ketahanan fizikal dan mental mereka akan bermula sebaik sahaja ibubapa melangkah masuk ke perkarangan tadika membawa amanah yang akan ditinggalkan selama dua jam bersama kami.

Kami faham ada diantara ibu bapa yang berat hati melepaskan anak kesayangan mereka, apatah lagi bila anak-anak mula menangis dan merayu untuk sama pulang bersama. Tapi tak  mengapa, serahkan kepercayaan itu kepada kami, Insyaallah guru-guru kami akan menjalankan tugas sebaik mungkin. 

Majoriti murid yang mengikuti Pra Tadika ini baru pertama kali keluar dari lingkungan kebiasaan mereka dan juga berjauhan dengan orang-orang yang mereka percayai, jadi bila ditinggalkan bersama-sama dengan guru-guru yang tak mereka kenali, tentunya mereka akan merasa takut dan tidak selamat, jadi biasalah sekiranya anak-anak ini mula menangis, menjerit, menggigit dan memukul, itu adalah cara mempertahankan diri dari persekitaran yang asing bagi mereka. Tanggungjawab guru-gurulah untuk meraih kepercayaan anak-anak ini. Tapi terdapat juga murid-murid yang terlebih peramah dan tidak takut dengan persekitaran yang baru. Mereka inilah yang membantu guru-guru memantau dan memujuk rakan-rakan baru. Terus terang, keadaan ini memenatkan, tetapi dalam masa yang sama seronok dan menghiburkan.

Inilah sebahagian dari gelagat-gelagat sepanjang hari dan minggu pertama sesi Pra Tadika 2017. Biarlah gambar yang berbicara.

Para ibu beratur untuk mendaftarkan anak. (TIB)

"Mana ya nama anak puan?" (TKM)

Selepas pendaftaran kelas, ke kaunter van pula. (TM)

Pendaftaran di TNPB dibuat di halaman luar tadika.

Guru sedang menarik minat murid-murid untuk sama menyanyi.

Ok, kelas dah terkawal, jom mula buat aktiviti!

Mari kita mewarna topeng!

Biar sepadan dengan warna baju saya,. merah!

Saya nak warnakan yang bulat-bulat ni dululah!

Aaalololo.. tak nak nangis, tu tengok ada cikgu ambil gambar.

Jangan sedih-sedih.. kita kat sini sekejap ajelah..

Oh ibu... dimana dikau..

Cikgu Farah sedang memberi penerangan berkenaan
tatacara penggunaan tandas.

Kena cuci tangan bersih-bersih tau!

Jemput makan semua!

Membaca doa naik kenderaan di bawah bimbingan guru-guru.

Hmmm.. mana van tadika ni? 

Tadah tangan betul-betullah masa baca doa.
Jangan tolak beg kita.


Ok, cikgu akan sebut nama satu persatu..
taknak berebut naik van.



Gambar yang selebihnya ada di dalam photo gallery. Sebelum saya terlupa semalam adalah hari terakhir proses pembayaran yuran dan pengambilan keperluan 2017. Sekiranya pihak ibu bapa ada sebarang permasalahan berkenaan tempoh waktu pembayaran, silalah berhubung dengan Gurubesar tadika. masing-masing.


~Cikgu Norifah~ 



Monday, December 5, 2016

TADIKA INTELEK BESTARI MULA BEROPERASI

29, Jalan Tiong 10, Taman Scientex
Bismillahirrahmanirrahim.

Selamat beroperasi kami ucapkan kepada adik baru kami, Tadika Intelek Bestari yang  mula beroperasi pada 4 Disember 2016 bersamaan dengan hari pertama pra tadika. 

Seperti mana yang pernah saya katakan sebelum ini, ibu bapa tidak perlu risau kerana walaupun ianya tadika baru, tenaga pengajar yang kami sediakan di sana terdiri dari guru-guru yang lama dan yang telah kami bimbing. Guru-guru yang diamanahkan bertugas di sana adalah bekas Guru Besar Tadika Pintar Bistari Taman Scientex 1,  Pn Zulaiha yang juga  menggalas tugas yang sama di tadika ini, Puan Nurul Atikah dari Tadika Minda Pintar Bestari dan juga seorang guru baru yang akan menjadi tenaga pengajar di sana.


Saya masih belum berkesempatan lagi melawat ke Tadika Intelek Bestari, tetapi dari gambar-gambar yang dikirimkan oleh Pn Zainun, tadika tersebut kelihatan cantik dan menarik.  



Memerhatikan tadika dari seberang jalan.

Pertama kalinya tadika kami 3 tingkat.

Halaman luar yang luas.

Hingga ke bahagian belakang dipasangkan jubin, agar murid lebih
selesa ketika membersihkan badan selepas bermain air di kolam.

Ruangan kolam yang luas.

Kedalaman kolam juga bersesuaian dengan murid.
Cantik kan tadika ini? Apa lagi, silalah war-warkan kepada kaum keluarga dan rakan-rakan yang masih mencari tadika berdekatan dengan perumahan baru ini. Pendaftaran masih lagi terbuka dan kesudian pihak ibu bapa untuk sama-sama berkongsi pengalaman dalam mendidik anak-anak amat kami hargai.

~Cik Norifah~

Monday, November 28, 2016

SESI 2016 BERJUMPA NOKTAHNYA


Bismillahirrahmanirrahim.

"Best teachers teach from the heart, not from the book"

Bermula dengan hari ini, suasana di tadika kembali sunyi. Hanya sesekali terdengar gelak tawa para guru yang sedang menyiapkan tugasan sebelum pra tadika sesi 2017 bermula minggu hadapan. Semasa sedang memandu ke Taman Mawar pagi tadi, di fikiran ni sudah terdetik, hambarlah suasana tadika tanpa penyeri-penyeri kecil kami, tiada yang akan sibuk memanggil dan menegur ketika saya lalu di kelas-kelas kosong itu nanti. Tiada juga yang menerjah masuk ke dalam pejabat kami untuk bersalaman dan juga meminta izin ke tandas (sudah menjadi seperti kewajipan bagi mereka, akan buka pintu dan meminta izin ke tandas atau untuk mencuci tangan). Bagi kami yang cuma sesekali bergaul mesra dengan murid-murid ini pun terasa kehilangan, apatah lagi bagi para guru yang saban hari melayan kerenah mereka dan mengajar mereka. Mesti lebih terasa kekosongannya.

Seminggu sebelum berakhirnya sesi 2016, pihak tadika telah mengadakan jamuan akhir tahun di setiap cawangan. Seperti biasa sebelum berlakunya apa-apa majlis di tadika, guru-gurulah yang paling sibuk merancang dan menghias tadika. 

“Majlis penutup ni Kak Ifah.. kena buat yang terbaik,” bak kata Cikgu Nur Zalikha ketika saya turun ke bawah sebentar melihat persiapan akhir mereka sebelum murid-murid diarahkan turun oleh Pn Azlia, Guru Besar Taman Mawar.

Dan memang yang terbaiklah yang diberikan oleh semua guru di setiap cawangan. Gambar-gambar yang mereka kongsikan memperlihatkan hasil kreativiti di setiap cawangan. Ceria dan meriah, itu yang dapat saya katakan. Kepenatan menghias dan meyusun atur bahagian halaman tadika terubat apabila murid-murid yang keluar memuji hasil kerja guru. Itu lagi antara perkara yang saya rindu semasa menjadi guru dahulu. Hilang penat apabila mereka keluar dengan senyuman yang terukir di bibir dan mata yang galak memerhati sekitar halaman tadika.
Hiasan bergantungan di TIB

Ruang untuk bergambar disediakan.

Cantik dan comel hiasan belon di sliding door.

"Macam tempat pengantin cikgu!" komen anak murid.

Hiasan yang simple tetapi menarik.


“Cantik cikgu!!”

“Macam ada orang kahwin!!”

“Pandai cikgu buat ni!!”

Percayalah, itu sahaja sudah mampu buat hati cikgu semua terbang sampai ke bulan.

Terima kasih juga kami ucapkan kepada pihak ibu bapa dan juga penjaga yang memberi sumbangan dalam bentuk makanan dan juga minuman ke tadika. Alhamdulillah, lebih dari mencukupi bagi kami. Kenyang sampai ke malam kami dibuatnya. Jangan risau, makanan yang lebih itu kami agihkan ke pihak van. Terima kasih juga ibu bapa yang memberi hadiah perpisahan kepada guru-guru kami, sesungguhnya bukan itu yang kami harapkan. Kepuasan dalam mendidik dan membentuk anak-anak ini bukan sekadar tugas yang perlu kami galas setiap hari, tetapi ianya amanah yang perlu kami laksanakan.

Antara rezeki yang dapat dikongsi bersama.

Terima kasih kerana meluangkan masa untuk masak
dan hantar makanan ke tadika.


Burger ni sangat comel!

Ada juga sambutan hari jadi.

Makan dahulu sebelum persembahan dan games.

Mari sini cikgu suapkan makanan.

Jom bergambar sebelum makan!!

Antara kek sumbangan dari ibu bapa.

Kenyang kami dengan kek. Terima kasih
Boleh tak ambil makanannya tu?



Cepat!!! Tiup sampai pecah!!

Apa agaknya games yang sedang berlangsung ni?

Hmm.. ini lah masanya saya nak tunjukkan bakat!!

Persembahan dari murid K2

Ingat lagi tak steps tariannya tu?

Di sini saya sebagai wakil dari para guru Mybistari Group ingin memohon kemaafan sekiranya sepanjang kami mendidik anak tuan dan puan, ada kekurangan dan kesilapan dari pihak kami. Terima kasih kerana memberi kepercayaan kepada kami dalam sama-sama membentuk anak-anak ini, dalam puluhan tadika yang ada di sekitar Pasir Gudang, tuan dan puan memilih kami sebagai agen pertama yang memberi ilmu dan membentuk sahsiah awal anak-anak tuan dan puan. Terima kasih.

Kenangan yang mereka sama-sama cipta bersama kami dalam tahun 2016 ini sangat istimewa. Seperti yang pernah saya katakan dahulu, setiap satu dari mereka ini memberikan kami pengalaman yang berbeza dan juga mengajar kami untuk menjadi lebih baik dan matang lagi dalam mendidik generasi yang akan datang.

Bagi yang masih ada untuk tahun hadapan bersama-sama kami, terima kasih juga kami ucapkan. Bagi yang telah menamatkan persekolahan dan bakal menempuh alam sekolah kebangsaan, jangan lari-lari atau sembunyi bila nampak cikgu di luar ya! Ianya satu nikmat apabila bekas anak murid menegur gurunya apabila terserempak di luar.

Untuk minggu ini, guru-guru di semua cawangan sedang sibuk membuat persiapan bagi menyambut murid-murid baru pra tadika sesi 2017. Apa agaknya bakal murid-murid kami ini bawakan untuk kami kali ini ya? Kami sedia menanti dengan penuh debar.

~Cikgu Norifah~